Kabar Nusantara News ;– Dewan soroti standar keamanan konstruksi di kota makassar. Hal tersebut lantaran pemerintah kota Makassar hingga saat ini belum menyusun Peraturan Walikota (Perwali) yang mengatur persoalan kualitas, yakni Perwali Standar Nasional Indonesia (SNI)

Anggota Komisi C, Andi Syamsuddin Kadir mengatakan pemerintah harus memperhatikan standar bahan bangunan yang dipakai Karena hal ini mempengaruhi keamanan konstruksi dan bangunan bertingkat

Lanjut legislator Partai Golkar ini meminta pemerintah kota Makassar membuat Perwali terkait SNI terutama untuk jasa konstruksi

“Saat nanti ketika ada kegiatan usaha karena banyak kasus bangunan yang roboh karena tidak berstandar. Ini karena pemerintah belum ada aturan yang mengikat para kontraktor untuk memilih bahan bangunan yang berstandar (SNI),” jelasnya, Selasa (22/5/2018)

Menurutnya, selama ini, standar produk/barang sudah banyak dikembangkan, tetapi standar personal, proses dan sistem industri konstruksi masih belum kontekstual dengan perkembangan di lapangan

“Karena itu, pemerintah harus mengeluarkan kebijakan standarisasi barang, jasa, proses, sistem dan personel industri konstruksi sebagai instrumen penjaminan keselamatan konstruksi,” katanya

Sementara itu, Kepala Disdag Kota Makassar, Andi Muh Yasir, mengatakan siap menindaklanjuti Perwali tersebut jika memang dibutuhkan. Ia pun berjanji bakal melakukan pengawasam ketat terhadap adanya gudang yang menjual barang atau produk yang tidak ber-SNI.

“Insya Allah, kita akan turun mengawasi gudang yang menjual produk tidak SNI. Kita akan tindak kalau kita temukan,”tandasnya (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here