Kabarnusantaranews,Makassar;– Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Sudirman Sulaiman, mengukuhkan pengurus Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Sulsel Periode 2021-2025, di Ruang Rapat Pimpinan Kantor Gubernur Sulsel, Rabu, 16 Juni 2021.

Dirangkaikan dengan Rapat Kerja Pengurus KPA Provinsi Sulsel yang diikuti pula secara virtual oleh perangkat daerah, serta pengurus KPA kabupaten/kota se Sulsel.

Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) merupakan sebuah lembaga negara nonstruktural dan independen yang bertujuan untuk meningkatkan upaya pencegahan, pengendalian, dan penanggulangan AIDS yang lebih intensif, menyeluruh, terpadu dan terkoordinasi.

“Saya Pelaksana Tugas Gubernur Sulawesi Selatan sekaligus Ketua Pelaksana Komisi Penanggulangan AIDS Sulawesi Selatan mengukuhkan pengurus KPA Provinsi Sulsel periode 2021-2025. Saya percaya, para pengurus akan mampu melaksanakan tugas sebaik-baiknya demi bangsa dan negara Republik Indonesia,” ucap Andi Sudirman saat mengukuhkan sekaligus menyematkan pin kepada pengurus KPA.

Dalam sambutannya, ia mengucapkan selamat atas amanah yang diemban oleh para pengurus Komisi Penanggulangan AIDS Sulsel yang baru saja dilantik.

“Mudah-mudahan ini menjadi momentum awal untuk mulai bekerja. Yang sifatnya strategi dalam upaya pencegahan, pengendalian, dan penanggulangan AIDS di Sulawesi Selatan,” katanya.

Apalagi, menurutnya, penyakit HIV AIDS merupakan penyakit menular seperti halnya Covid-19. Olehnya itu, perlu sinergitas bersama dan melakukan terobosan inovasi dalam upaya penanggulangan AIDS.

“Ini bukan pekerjaan yang mudah. Saya harap pengurus KPA bisa memiliki terobosan dalam upaya penanggulangan AIDS, misalnya dengan pendekatan keagamaan dan kesehatan,” jelasnya.

Ia pun mendorong agar membuat tagline yang bisa dipahami dan memberikan edukasi kepada masyarakat.

“Memberikan edukasi yang massif kepada masyarakat dengan bahasa yang halus dan mudah dipahami dengan konotasi makna positif,” pungkasnya.

Andi Sudirman mengajak melakukan upaya pencegahan dimulai bagi anak-anak dengan memproteksi dengan pendekatan agama. Menurutnya, ini berkaitan dengan persoalan akhlak dan karakter.

Sebagai Ketua Pelaksana Komisi Penanggulangan AIDS (KPA) Sulsel, Andi Sudirman berharap, ada aksi nyata dalam upaya meningkatkan pencegahan AIDS.

“Kita dorong juga untuk bersinergi dengan OPD dalam terobosan kedepan, sehingga bukan kita inginkan ada realistik plan dengan target, terukur, dan bekerja lebih baik. Lakukan inovasi yang pasti-pasti, yang jitu dan terbaik serta efektif untuk dikerjakan,” tegasnya. (*)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here