Kabarnusantaranews, Sawahlunto ;– Walikota Deri Asta, SH melepas keberangkatan Jemaah Calon Haji (JCH) Kota Sawahlunto yang akan berangkat ke Tanah Suci. Jum’at (12/7/2019).

Kegiatan tersebut ditandai dengan pemasangan kacu calon haji tertua Ratna Suarti Lillah usia 88 tahun dan Suci Cintya Dewi 28 tahun, keduanya berasal dari Kecamatan Silungkang, Kota Sawahlunto, Provinsi Sumatra Barat.

Bertempat di Masjid Agung Nurul Islam, Wako Deri mengingatkan calon haji menjaga kesehatan, mengatur pola makan dengan sebaik-baiknya.

“Cuaca disana musim haji kali ini lebih panas, maka jaga kesehatan,” ujarnya.

Bercerita tentang pengalaman beribadah sewaktu umrah tahun 2016, Wako menghimbau JCH agar benar-benar berniat untuk beribadah, pasalnya di Tanah Suci apa yang ada di dalam hati langsung dibuktikan oleh Allah SWT.

“Tak hanya niat, beribadah hendaknya disertai dengan ilmu karena penting sekali,” sebutnya pada acara wirid gabungan ASN sekaligus melepas secara resmi keberangkatan JCH Sawahlunto.

Selain ucapan selamat, semoga memperoleh haji mabrur, Wako menyinggung pula Sawahlunto masuk dalam kota warisan dunia.

Terkait masa tunggu haji yang cukup lama, Deri mengajak masyarakat mencicil sejak dini biaya haji melalui bank, karena boleh jadi nanti masa tunggu bisa mencapai 50 tahun seperti Malaysia.

Sebelumnya Kepala Kantor Kementerian Agama H.Idris Nazar, SE, S.Pd.I, MM mengungkapkan, jumlah calon haji reguler Kota Sawahlunto tahun 2019, ada 68 orang ditambah 8 orang haji plus.

Sambung Idris, JCH Sawahlunto masuk dalam kloter 9 gelombang pertama, bergabung dengan Kota Padang dan Bukittinggi.

“Besok pagi JCH kita berangkat ke Padang masuk Asrama Haji kemudian Minggu pagi diterbangkan ke Madinah,” terangnya.

Selanjutnya Kepala Kankemenag berpesan kepada supaya calon haji mempergunakan kesempatan beribadah sebaik mungkin.

Jika memungkinkan, selama di Tanah Suci diupayakan menjalankan beribadah tanpa diwakili orang lain seperti melempar jumrah.

“Kalau dilihat data sekarang, jika mendaftar haji tahun ini maka berangkat tahun 2037 maka manfaatkan kesempatan ini dengan sempurna,” pinta idris.

Sementara itu, penceramah Yasril Dt. Rajo Sindo dari Kabupaten Tanah Datar mengingatkan JCH memperbarui niat beribadah dan bersyukur atas diberi kesempatan menjalankan rukun islam kelima.

“Selama di sana jangan sampai banyak pula selfinya ketimbang ibadahnya,” ungkap Ustad Yasril.

Menutup acara, Walikota didampingi Wakil Walikota H. Zohirin Sayuti, SE, Sekdako, Kepala Kankemenag, Dandim, Pimpinan BUMN/BUMD, Ketua MUI, Ketua LKAAM beserta pejabat dinas/instansi menyalami satu persatu JCH Sawahlunto seraya mengucapkan selamat. (*)


LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here